RSS

Monthly Archives: September 2010

kesal

Gara-gara ketemu begal
Badanku jadi pegal-pegal
Kirain mereka mau berbuat brutal
Untung saja tidak ada yang fatal
Tp tetap aja kesal
Memang nasib sedang sial
Semua rencana jadi batal
Dasar Begal
Benar-benar gagal




-beni-tegal-

 
2 Comments

Posted by on September 29, 2010 in segores pena

 

Kotabumi ok juga ternyata

signal telkomsel ilang. tidak terdeteksi signal 3g-hsdpa-nya. alhasil telkomsel flash pun tidak berdaya untuk berselancar di dunia maya. mungkin klo balapan dengan siput pun masih kalah. kebetulan jg ada perlu untuk upload sebuah file. tidak besar sih.. cuma 1,5 MB. dicoba dari jam 2 malem sampai subuh g bisa-bisa. duh…
akhirnya dicoba di kompres sekalian di split jadi 200an KB. masih g bisa jg mengunggah file sekecil itu.
ya Alloh, paringono sabar. Akhirnya displit lagi menjadi masing2 45 KB. Alhamdulillah bisa. tp banyak banget.
g enak sama yang nrima imel, akhirnya dibatalkan pengiriman file2 pecahan itu.
jam 6 pagi cek sinyal, hasilnya nihil.

terpaksa dibulatkan tekad untk ke warnet. deket kosan ada warnet 24 jam. dengan motor bututku, pagi2 langsung meluncur ke TKP. yee.. sampai di sana baru mau di sapu2. kata abang yang jaga sih bentar lagi. ah mending cari makan dulu. motor dinyalain lagi dan langsung meluncur ke tempat bubur ayam. Alhamdulillah kenyang.
balik lagi ke warnet, masih sepi. iseng2 tanya abang yang jaga. gimana speednya bang?. tenang aja mas, di sini cepet dan murah. pede banget dia, pikirku. 
langsung kucoba, agak hati2 sama warnet. pertama nyalain task manager. ternyata di disable. akhirnya hijack dinyalain. liat2 proses, takut ada keylogger. hasilnya aman…
akhirnya misi utama dijalankan dan sukses dalam waktu cepat sekali. wah.. ternyata abangnya g boong. iseng2 lagi buka speedtest hasilnya:

pengen buktiin tu cuma angka atau emang bagus. buka google cari2 file yang kira2 gede. dpt file 100an MB. didonlot tanpa akselerator dan wow.. speednya sampai 250 KBps. luar biasa…
wah recommended bgt nih warnet.
ternyata warnet di kotabumi, sebuah kota tua di lampung utara, oke juga. jd terpikir untuk segera berhenti berlangganan flash yang angin2an itu.
pengalaman pertama yang tidak mengecewakan. sudah 2 tahun lebih tinggal di sini tp baru pertama kali ke warnet.
^_^

 
Leave a comment

Posted by on September 26, 2010 in segores pena, tahukah kamu

 

g jelas

bulan purnama, tanggal tua, ditambah anak2 dah minta duit buat beli buku kuliahan.
haduh2..
mending ngeblog aja dulu.
tengah malem kunyalain laptop, langsung masuk ke jendela ekspi. startup dah selesai..
dilanjut buka2 file di komputer.. sret.. sret.. haduh, apalagi ini. kenapa komputer berjalan terseok2. nambahin pikiran aja
tiba2 teringat rencana kemaren untuk meng-inul laptopku. eits.. inul bukan penyanyi dangduts, bkn jg tempat karaoke. tp inul berarti instal ulang..
ya udah.. siapin semuanya.
langkah pertama… backup data. kebetulan drive c emang cuma buat windows.
selanjutnya siapin cd ekspinya.. terpaksa ngublek2 (mencari2 di antara tumpukan) isi kardus di kamar.. g ketemu.
buka tas laptop.. g ketemu.
cari di meja.. g ketemu juga.
hahaha.. ada2 aja cobaannya. akhirnya mbakar lagi. untung persediaan cd kosong masih ada.
setelah siap semuanya proses pun dimulai.
g ada yang menarik klo nginstal jendela ekspi, apalagi saking seringnya nginstal sampai hapal serial numbernya.
MR49R-dst
Alhamdulillah selesai pas adzan subuh.
pulang dari masjid, selesai menjalankan rutinitas harian, eiya, teringat rencana buat nge-blog.
akhirnya disiapin lagi semua program yang dibutuhkan.
singkat cerita, semuanya berjalan dengan lancar dan mulailah saya menulis lagi.
udah ah.. mataku cape. gantian tanganku yang mau olahraga. cucian sudah setia menanti..
^_^

*tulisan paling g jelas, dipenuhi banyak masalah dan keluhan namun semuanya terselesaikan. Alhamdulillah.

 
Leave a comment

Posted by on September 25, 2010 in segores pena

 

Gara-Gara Anak kelas Satu SD

Sore itu,  agustus 2010.
Tak seperti biasanya, pulang kerja jalan kaki sendirian. Jarak dari kos ke kantor memang tidak terlalu jauh. Mungkin hanya sekitar 1 KM. Tidak ada yang menarik dalam perjalanan itu, melalui jalan pintas, melewati rel kereta api, menyeberang jalan ‘kota’ yang semrawut dan sampailah di kosanku.  Sekitar 12 menit perjalanan, empat kali lebih lama jika dibandingkan dengan naik motor. Yah.. lumayan buat olahraga. Apalagi pas puasa g pernah olahraga.
Kulihat pagar besi warna putih itu.. sepi. Kulangkahkan kaki masuk ke kosan. Wah.. ternyata di dalam ramai. keluarga bu kos sudah berkumpul. Anak-anaknya dan cucu2nya dari yang paling gede sampai yang baru 4 bulan berkumpul di sana, menunggu berbuka. Mereka memang biasa berbuka bersama.
Kulihat cucunya yang bayi sedang belajar merangkak, dia agak terpisah dari anggota keluarga yang lain. Kusempatkan bermain2 dengannya sebelum pergi ke kamarku. Bayinya lucu, g rewel. 
Hahaha..
Baru ketawa2 sebentar, si encah, cucu ibu kos yang baru kelas satu SD ikutan nimbrung. Dia memanggil-manggil namaku. Karena suaranya yang keras dan khas, keluarga yang lain juga menengok ke arah kami. Tiba-tiba dia teriak begini… “Om.. Om.. Makanya punya istri trus ntar punya bayi sendiri biar bisa maen sama bayi..”
huahahaha… terdengar gelak tawa anggota keluarga yang lain di sana. Agak salting mendengar perkataan si encah apalagi banyak orang berkumpul di situ, tp dengan agak tenang kujawab saja “Insyaalloh…”.
Akhirnya aku pamit untuk ke kamarku di lantai dua. Sambil menaiki tangga sempat terpikir kalimat tadi. Duh.. ni anak ko pikirannya dah sampai ke situ ya…
hahaha.. 

 
3 Comments

Posted by on September 5, 2010 in Uncategorized